Penelitian Resistensi Insulin Juga Telah Dilakukan Pada Hewan

Penelitian Resistensi Insulin Juga Telah Dilakukan Pada Hewan

Namun mengumpulkan bukti organik juga berafiliasi resistensi insulin dengan perkembangan masalah depresi, kelompok itu menunjukkan. dan berbeda dengan beberapa komponen pendukung, pengurangan insulin dapat dicegah, dan dapat dikurangi atau diberantas dengan bantuan program penurunan berat badan, rekreasi dan, jika perlu, obat-obatan.

Penelitian Resistensi Insulin Juga Dilakukan Pada Hewan

Pengalaman resistensi insulin pada hewan telah terbukti meningkatkan kemungkinan perilaku seperti depresi dan faktor-faktor yang mirip dengan peradangan saraf, yang dianggap penting bagi melankolis hewan. “Selain itu, laporan menunjukkan bahwa obat untuk pengurangan insulin pada hewan dapat membalikkan perilaku seperti melankolis.”

Pengalaman telah mengkonfirmasi bahwa setidaknya di antara kita mungkin juga memiliki resistensi insulin sering tanpa berkilau itu. Situasi ini tidak muncul dari ketidakmampuan pankreas untuk memasukkan insulin ke dalam aliran darah seperti yang terjadi pada kategori diabetes tetapi berkembang karena berkurangnya kemampuan sel-sel di seluruh tubuh untuk merespons hormon.

Insulin dengan mudah memerintahkan sel untuk memproses glukosa dalam aliran darah. setiap sel dalam tubuh menggunakan glukosa sebagai bahan bakar, dan masing-masing daging ini memiliki reseptor di permukaannya, yang terikat pada insulin, menandatangani sel untuk menelan sumber energi glukosa ini. tetapi bagian yang meningkat dari penduduk dunia adalah insulin yang agresif. Untuk beberapa faktor termasuk konsumsi kalori yang berlebihan, pengurangan aktivitas, aksen, dan tidak pernah mendapatkan cukup tempat tidur reseptor insulin sel mereka gagal mengikat insulin secara menyeluruh. akhirnya, kadar gula merah mereka menjadi berlebihan secara kronis. Setelah rentang tersebut tetap di atas awal yang tak terbantahkan, prognosisnya adalah diabetes klasifikasi. sementara dapat diobati, diabetes tipe dapat menyebabkan masalah kardiovaskular dan serebrovaskular, neuropati, penyakit ginjal, amputasi anggota badan,

Asosiasi di antara penurunan insulin dan beberapa gangguan intelektual telah didasarkan, para penulis menunjukkan. misalnya, telah ditunjukkan bahwa yang dikotori dengan masalah emosi adalah resisten terhadap insulin, kata Rasgon. tetapi penilaian ini merupakan tanggapan terhadap studi yang salah eksklusif snapshot populasi pada faktor waktu yang berbeda. Pertanyaan apakah satu pengalaman menjadi pemicu atau hasil dari yang berbeda atau apakah masing-masing adalah efek dari bahan kausal lain-paling terikat oleh tinjauan longitudinal, yang biasanya menyesuaikan individu selama bertahun-tahun atau bahkan waktu yang lama dan mungkin menilai petualangan mana. datang lebih dulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *